Thursday, June 20, 2013

Ulasan DRAMA "Teduhan Kasih"

Assalamualaikum...
Moga sihatlah semua pengikut dan pembaca blog aku ni. Ok, post kali ni ke arah kemelayuan sikit. Info: Aku jarang dan kadang-kadang tak suka sangat dengan drama melayu atau cerita melayu. Pada pendapat aku, kebelakangan ini cite melayu banyak menyerapkan ciri-ciri tak elok di dalam minda remaja, lagi teruk kanak-kanak.

Okay, bukan nak boikot. But certain cerita je xbest dan xsesuai untuk bawah 18 tahun. Hahaha. Aku melalut ni buat apa?! Jom aku ulaskan cite romantik 'Teduhan Kasih'. Tak silap aku diadaptasi dari novel, kawan aku sendiri recommend aku tgk cite ni sebab dia kata best! Baca dulu sinopsis ceritanya...

"Iffa dan Ayu berkawan baik sejak di zaman persekolahan . Kehidupan Iffa tidak seindah mana bila terpaksa tinggal bersama keluarga isteri pertama ayahnya. Ini semua berlaku kerana ibu dan ayah Iffa terlibat dengan satu kemalangan . Ayu yang selalu cemburu dan iri hati pada Iffa membuatkan hidup Iffa semakin kelam .
Ayu sanggup merampas suami Iffa semata- mata ingin melihat kawannya menderita. Iffa dicemuh kononnya dia tidak pandai menjaga suami. Iffa sedaya upaya mempertahankan rumahtangganya tapi gagal. Namun dia masih mempertahankan anak yang dikandungnya lambang cintanya pada Ryzal. 
Walaupun Ryzal mendesak untuk menggugurkan kandungannya. Iffa redha dengan apa yang berlaku dalam hidupnya. Iffa terpaksa menumpang di rumah mak tirinya demi anak yang dikandungnya. Dirumah, Iffa yang tak ubah seperti orang gaji dan tak ada belas langsung dari mata mak tirinya. 
Hinggalah saat Iffa ingin melahirkan . Mak tirinya sanggup pergi bercuti mengikut Kak long ke Pulau Langawi dan meninggalkan Iffa sendiri. Saat Iffa ingin melahirkan seorang lelaki tidak dikenali datang membantu Iffa.
Ehsan , seorang lelaki yang memiliki segalanya , berjawatan sebagai CEO disebuah syarikat. Lelaki yang dikelilingi wanita-wanita cantik dalam hidupnya tetapi hidupnya kosong tanpa arah. Ehsan adalah insan yang diturunkan oleh Allah untuk membantunya. 
Kelahiran Adam Merubah kehidupan Ehsan dan Ehsan mengganggap Adam adalah anaknya sendiri walaupun hakikatnya bukan. Kehidupan Iffa dan Adam merubah setelah hadirnya Ehsan dalam hidup mereka . Dengan sifat Ehsan yang romantik , ambil berat , manja dan kasihkan Adam membuatkan hati Iffa tercuit rasa sayang. 
Ehsan mengambil keputusan untuk menikahi Iffa demi Adam. Dalam kebahagiaan yang dibina sekali lagi Ayu datang untuk meruntuhkan kebahagiaan Iffa. Kali ini Iffa nekad dia tidak akan berdiam diri dan membiarkan Ayu merampas kebahagiaan yang dimiliki bersama Ehsan. "
Tu sinopsis dia, jalan cerita best aku tgk. Sebab pergolakan terlalu banyak, salute kepada Marissa, pengarang novelnya. Bagi yang belum pernah tgk cerita ni, nah link blog untuk download cerita ni


Sekarang pendapat aku, aku suka pelakon, jalan cerita, plot yang disusun begitu rapi...senang difahami. Tapi terlalu banyak kekurangan di dalam set dan prop. Kenapa aku cakap begitu?? Aku bukan berkata sebab bajet mereka, tetapi pengeditan dan pengarahan mereka agak kurang. Berbanding Nora Elena, drama yang sebelum ni aku tgk memang tiada kekurangan dari segi pengarahan dan prop setting.

Bila tgk Teduhan Kasih, banyak menspoilkan mood aku, baru nak fefeeling (cewahhh) tetibe aku dgr suara bisik2 kru dalam cite tu. Aku igt ade 'bende' kacau aku...tapi ulang2 balik sama je, so mmg agak spoil la kat situ. Aku notice benda-benda ni sume sebab aku tgk pakai EARPHONE, hanya pendengar yang tajam je dpt dengar sangat2 suara bisik dalam cite ni. Aku tabik cite ni sbb best, tapi aku harap pengarahan dan prop setting tu dapat la mereka buat dengan baik lagi.

Setakat sekarang, cerita Nora Elena belum dapat dikalahkan lagi bagi pendapat aku. Hahahha. Sekian tu je la dapat aku ulaskan. Cite belum habis, mari kita layan (walaupun exam final aku belum habes lagi), bhahaha!

P/S: jangan serang aku, aku bagi pendapat je. nak komen, silakan je :)

Hasil nukilan,


Wednesday, June 19, 2013

Update 19 Jun 2013

Assalamualaikum...
Sekian lama sudah aku tak kemaskini blog aku. Mohon faham bahawa aku fokuskan kepada kepentingan diri aku sebelum fikirkan pasal bende lain ni. Hehehe, belajar tu penting. Bukan hanya sekadar mencari ilmu, tetapi belajar itu tempat kita mencari diri kita dan tempat kita mempelajari erti hidup yang sebenar.

Walaupun aku dah 2 tahun berada kat sini, aku masih lagi belum mampu mengatasi masalah diri aku, PEMALU. Aku belum mampu memberanikan diri aku untuk menjadi ramah seperti rakan-rakanku yang lain. Sorang dari rakan aku setiap kali naik bas akan menegur penumpang yang duduk di sebelahnya, cemburu juga sebab dia mampu mencari topik untuk dibualkan.


Punca segala sifat malu aku ni datang sejak sekolah rendah, waktu diri aku SKEMA teramat sangat di mana tak ramai mahu menjadi rakanku. Permulaan aku semasa diploma, aku berubah sedikir demi sedikit hanya bertujuan dikenali dan mendapat rakan. Aku punyai rakan-rakan, kawan baik dan manusia lain yang baru ku kenali. Aku syukur kepada Allah diberi peluang merasai kasih sayang seorang kawan.

Masuk ke UUM, aku cuba menyesuaikan diri dengan keadaan sekeliling. Mencari rakan baru, agak susah. Aku hanya mampu duduk di dalam kelas dan senyum kepada rakan sekelas yang melihat ke arahku. Punyai rakan sekelas tak semestinya akan sekepala. Saat aku berada di UUM, sekian banyak aku pelajari dan fahami tentang KAWAN.

KAWAN...
Di mana apabila kita berniat ikhlas untuk mewujudkan silaturrahim kerana Allah SWT, pada saat itulah kita dapat merasa betapa indahnya mempunyai kawan walaupun seorang. Aku bersyukur sentiasa kepada Allah Yang Maha Kuasa di mana aku masih diberi kesempatan merasa apa itu persahatan yang tiada ternilai dibandingankan dengan wang yang banyak.

Aku menangis, ketawa, sakit dan senang bersama mereka. Walau apa jua keadaan, mereka tetap bersamaku tak kira susah atau senang. Setakat sekarang segala konflik yang aku hadapi bersama mereka mampu diselesaikan, kerana tak kira apa sebab pergaduhan yang berlaku...masih ada Allah yang menjaga pertalian aku dan mereka semua.

PERPISAHAN...
Tangisan ikhlas dari diriku apabila mereka mula menaiki bas menuju ke kampung/rumah halaman mereka masing-masing membuatku terpaku di saat kerinduan aku bergelak ketawa dan berkumpul bersama mereka adalah satu tangisan yang amat mahal untuk ku titiskan. Bukan sekadar persahabatan, tetapi jarak menjadi ujian bagi aku untuk teruskan mengingati dan sentiasa berhubung tak kira sejauh mana mereka berada.

Ku panjatkan rasa syukur kepada Ilahi atas segala yang diberikanNya kepadaku, aku merasa kasih daripada seorang kekasih, tanggungjawab daripada rakan-rakan dan penghargaan yang ku dapat berikan kepada keluargaku. Aku di sini, Ahmad Razmi a.k.a. Jet Leonhart mengucapkan terima kasih kepada mereka yang telah memberikan hidupku makna yang mendalam dan memahat memori indah di dalam hatiku.

Sekian nukilan ikhlas dariku,