Monday, August 27, 2012

Hukum Mengambil Gambar (Bidang Fotografi)

Dipetik dari blog Nizarazu

Sejak akhir-akhir ini, ramai orang telah menceburi bidang fotografi dan menjadikannya sebagai satu pekerjaan sampingan. Bermula dengan era kamera DSLR, bidang ini dilihat mampu menjadi salah satu pekerjaan yang mampu meraih pendapatan yang tinggi. Ekoran daripada itu, ramai yang lupa bahawa setiap benda yang kita lakukan perlu mengikut syariat Islam.



Di sini terdapat koleksi soal jawab mengenai hukum mengambil gambar fotografi terutamannya dalam majlis perkahwinan.


1) Adakah dibolehkan saya mengambil gambar pengantin perempuan yang sedang disolekkan yang tidak menutup rambut kerana ia diminta oleh pengantin perempuan?


Jawapan: Mengikut Dr. Yusof Al-Qaradhawi, walaupun fotografiharus hukumnya, tapi hukumnya bergantung kepada objek fotografi atau objek yang di ambil oleh jurugambar itu. Jika gambar yang diambil adalah gambar bogel, maka ketika itu hukum fotografi adalah haram. Begitu juga gambar perempuan yang membuka auratnya. Hukum yang kedua, hukum melihat aurat perempuan tanpa keperluan yang darurat (seperti perubatan bagi seorang doktor), maka hukumnya adalah haram. Maka hukum anda mengambil gambar-gambar perempuan yang mendedahkan aurat adalah haram hukumnya. Permintaan pelanggan bukanlah alasan untuk mengharuskan yang haram.


2) Apakah rezeki yang saya terima dari mengambil gambar pengantin sedang disolekkan ini halal?

Jawapan: Tidak halal. Ini kerana mengikut kaedah fiqh, “Al hukum bil wasilah hukmu bil maqosyid” (hukum bagi wasilah adalah hukum dari maksud), ia datang dari kaedah fiqih, “Ma haruma isti’maaluh, haruma ittikhaazuh” (yang haram penggunaannya, haram pula memperolehinya) (Muhamamd al-Zarqa’, syarah qawaid/389).


3) Bagaimana pula dengan hasil rezeki gambar-gambar pengantin perempuan yang menutup aurat penuh? Adakah rezeki yang diterima itu halal?


Jawapan: Halal. Ia kembali kepada hukum asal fotografi adalah harus dan harus pula rezeki dari foto-foto yang halal.


4) Bolehkan saya menolak jumlah wang gambar pengantin perempuan yang tidak menutup aurat ini daripada keseluruhan wang hasil gambar perkahwinannya? Maknanya saya hanya memakan hasil gambar yang diambil pengantin wanita yang menutup aurat sahaja (memberikan hasil ini sebagai rezeki keluarga) dan hasil gambar yang tidak menutup aurat saya tidak memakannya (iaitu menggunakan hasil itu dengan membeli kamera/filem baru).


Contohnya harga pakej gambar ialah RM100. Katakan ada 40 (40%) keping gambar pengantin wanita tidak menutup aurat rambut dan 60 (60%) keping lagi menutup aurat penuh. Jadi saya memberikan rezeki RM60 itu kepada keluarga saya dan RM40 itu saya tidak memakannya (dan menggunakan RM40 utk membeli filem/lensa).


Jawapan: Amalan seperti ini sebenarnya tidak pernah dilakukan oleh orang Islam sebelum ini khususnya di zaman salafus-soleh. Mereka berpegang teguh dgn hadis Asy-Syarif, hadis no.6 dalam Matn arba’een anNawawiyah (Matan hadis 40 Imam Nawawi) dari Nu’man bin Bashir yang dikeluarkan oleh Dua Sahih Bukhari-Muslim, “Sesungguhnya yang Halal itu jelas, yang haram itu jelas dan di antara keduanya banyak perkara syubahah (samar-samar) yang kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.”


Maksudnya jika kita melakukan begitu, cuba membuat perakaunan (accounting) ini dari sumber halal dan ini dari sumber haram, ini kerana kita takut accounting itu tidak tepat dan masih ada yang syubahah. Lagipun dalam tubuh orang Islam itu tidak berhimpun sifat halal dan haram serta syubahah. Dia hanya mengutamakan halal bayyin dalam semua urusan hidupnya. Dalilnya: “Allah sekali-kali tidak menjadikan bagi seseorang dua buah hati dalam rongganya.” (Quran 33:04). Maksud ayat ini, orang Islam dia hanya ada satu buah hati, ada satu pilihan, hanya memilih yang halal sahaja dan menjauhi syubahah apatah lagi yang haram dalam urusan hidupnya.

Friday, August 17, 2012

Tak salah menegur.

Assalamualaikum,
Post kedua untuk hari ini, aku nak membuat teguran sikit. Lagipun teguran tak salah kan? So here goes!

Bermaafan di bulan puasa dan pada hari raya dah jadi adat Melayu kita. Tetapi kadang2 ia dianggap hanya diucapkan sempena sambutan sahaja. Bagi aku, bermaafan ini tak kira masa dan tempat. Dan orang yang memperlekehkan kata-kata ucapan maaf ini merupakan orang yang pendek akal. YA, pendapat aku tentang org sebegini adalah PENDEK AKAL!

Maaf jika ada yang terasa, sbb cuba jadi rasional dan jangan layan sangat ego pada diri tuh...ada betulnya apa yang aku cakap. Sbb bagi aku, orang yang meminta maaf ni dah dikira sanggup rebah ke tanah nak minta maaf dari kita dan kalau kita tak terima maaf dia tu dikira kita ini yang hina. Lagipun Nabi cakap macam mana pon salah seorang hamba Allah, dia layak diberi pengampunan apabila ikhlas meminta maaf.

Aku mengaku, aku bukan baik sangat dan ada juga yang membenci aku. Aku ada juga meminta maaf dengan orang yang anggap aku 'musuh' diorg. Tetapi aku rasa puas dapat meminta maaf walaupun hakikatnya diorg anggap maaf aku hanya mainan. Aku tak kisah dianggap mcm tu, asalkan aku dah buat tanggungjawab aku dengan diorg. Aku dah minta maaf.

Bila aku on twitter, aku lega hati baca salah sorg Twitterian Dian Sira Arja a.k.a Mama Duyung...


Betul juga apa yang dinyatakan dia, dan aku lega dapat selesaikan tanggungjawab aku.

Korang lak bagaimana? Dah minta maaf dengan semua org? Jangan bermusuh atau berdendam, tak baik tau.  Peace out! :)

Selamat Hari Raya

Assalamualaikum semua follower terchenta.

Hope korang semua sihat belaka. Aku tahu ramai sakit time posa ni, macam2 sakit termasuklah sakit penipuan. Hahaha. Aku sendiri pon ade sakit gak, demam campak kali kedua bulan puasa ni...adehh! Kena ganti puasa la pasni.

BTW, aku dah lama kan tak update blog aku nih. So sehari lagi kita nak berpuasa dan Aidil Fitri dah menjelma dah lusa nih. Aku bukan sempurna, aku banyak juga buat dosa kat orang sekeliling aku. Tapi aku nak minta maaf ni bukan sbb raya je, sbb aku memerlukan masa yang sesuai nak minta maaf dan aku raya ini masa yang paling sesuai. Serius aku ckp, ucapan maaf kat bawah ni adalah ucapan ikhlas dari hati aku.


Kepada EX aku,
Aku betul2 minta maaf sbb banyak buat salah kat korang, aku tak pernah berdendam dengan korang. Jujurnya apa yang korg assume pasal diri aku lepas breakup sebelum ni adalah penipuan. Aku gunakan kata2 desperate untuk menjauhkan korang dari aku dan MUNGKIN dah buat korang bencikan aku. Tapi aku tak salahkan korang, sbb itulah cara aku nak korang lupakan aku. Sekali lagi, maafkan diriku ini.

Kepada keluargaku,
Mama, abah, adik beradikku...Salam maaf dari diriku, banyak juga dosa aku bila difikirkan kadang2. Walau macam mana pon aku tetap sayangkan keluarga aku kerana diorg yang membesarkan aku dan membantu aku dalam pencapaian hidup skrg. Maafkan segala kekhilafan diriku ini.

Kepada si dia (MHZ),
B sayangkan sayang, b banyak buat salah kat syg tp sayang sabar je kan? Kita dah nak setahun dah 23 Ogos nih, b sayangkan sayang sangat2. Ingat janji kita tau, b tunggu sayang :)

Kepada rakan-rakanku, Facebookers, Twitterians etc.
Maafkanlah diriku jika ada terkasar bahasa dan tersalah cakap dengan korang. Mungkin masa korg tegur aku mood aku tak baik and secara tak sengaja aku lepaskan marah kat korg. Pada yang setia dengan diriku ini, aku sayangkan korg. Koranglah kawan terbaik, hehehe. Mungkin aku dah jarang menegur orang skrg, sbb aku pon nak kurangkan aktiviti online aku...aku nak fokuskan hidup aku. Nak aturkan semula apa yang kurang. Tapi aku sentiasa ingat semua org.

Kepada keluarga angkat,
Maafkan along kalau along da lama xcontact, along byk setelkan hal family skrg. Along xpenah lupa kat semua, raya nanti along beraya dengan semua tau. Nak makan banyak2 bagi badan ni naik! Heee

Aku rasa setakat ni je lah post aku bt masa skrg, idea tak banyak nak karang panjang2...tapi aku harap korang baca segala kemaafan aku...sbb aku ikhlas dan bukan sengaja nak amik simpati korg. Tanggungjawab aku sebagai manusia sudah selesai, hanya kemaafan dari korang je menentukan segalanya. Wassalam.